-->

Belajar Di Era New Normal Butuh Platform Yang Ideal, Ada?

Belajar Di Era New Normal Butuh Platform Yang Ideal, Ada?

Sebagian besar dari kita akan akrab dengan istilah "New Normal". Setidaknya, sebuah istilah yang cukup sering digembar-gemborkan dalam beberapa pekan terakhir, sebagai tanggapan terhadap virus corona pandemi yang belum menunjukkan tanda-tanda akan berakhir, setidaknya di Indonesia.

Sekarang, semua sektor siap untuk menjalani tatanan kehidupan baru yang bersangkutan, pendidikan tidak sedikit. Mulai dari bagaimana melaksanakan kegiatan di luar rumah untuk menciptakan suasana yang menyenangkan sambil belajar. Singkatnya, kita akan berkenalan dengan cara belajar di era new normal.

Pelaksanaan physical distancing (jarak jauh) sebagai faktor utama New normal sendiri namun menciptakan tantangan bagi mereka kerja di bidang pendidikan, yang biasanya membawa guru bersama-sama dan siswa dalam upaya untuk mengabadikan proses belajar menyenangkan. Oleh karena itu, para pelaku dunia pendidikan diperlukan untuk mencari solusi mengenai bagaimana mengajar dan belajar di era new yang normal tetap bisa berlangsung, tanpa mengabaikan peran guru sebagai guru.

Dengan kata lain, dibutuhkan media untuk memfasilitasi guru agar tetap dapat memenuhi tugasnya sebagai seorang guru. Sementara siswa, memenuhi kewajibannya untuk belajar dengan baik. Bahkan tanpa kehadiran guru di depannya, dan hanya dari rumah.

Inilah sebabnya mengapa sebuah platform pembelajaran jarak jauh idealnya bukan untuk menggantikan peran masing-masing stake-holder dalam ekosistem sekolah, apakah guru, orang tua dan sekolah itu sendiri. Karena pada kenyataannya, pendidikan adalah lebih dari sekedar melek perpustakaan. Pendidikan membutuhkan sistem yang tidak hanya akan membuat siswa pintar secara akademis, tetapi juga karakter. Dan lebih dari itu, siswa perlu interaksi untuk bimbingan, sehingga proses pembelajaran lebih terfokus.

Jadi, kalau kita bicara New normal dalam pendidikan, maka idealnya adalah bagaimana lembaga pendidikan formal seperti sekolah dapat terus fungsi dengan segala keterbatasan yang ada. Bahkan jika keadaan mengharuskan siswa mereka untuk belajar dari rumah, payung utama harus tetap bersekolah. Siswa harus mampu belajar dengan guru di sekolah, belajar sesuai dengan kurikulum dan standar sekolah masing-masing, untuk mendapatkan studi evaluasi (laporan).
Nah, berikut adalah beberapa platform yang bisa dibilang ideal atau setidaknya sekolah dapat bantuan dan ekosistem di mana untuk melakukan jarak masa belajar New normal hari ini.

Kelas pintar
Platform ini menawarkan solusi belajar yang lengkap untuk SD, SMP, yang dapat diakses melalui sekolah tinggi setiap hari. Siswa dapat belajar sesuai dengan karakter masing-masing, apakah visual, audio, dan kinestetik.

Sederhananya, platform ini menawarkan melek lengkap. Semua bahan dan jumlah mata pelajaran sesuai dengan kurikulum yang berlaku standar. Dan yang menarik, materi pelajaran tidak hanya diberikan dalam bentuk buku elektronik, tetapi juga disajikan dalam format presentasi, audio, dan video.

Dan karena platform khusus dikembangkan untuk pendidikan, di mana ada metode yang sistematis pembelajaran. Mereka menyebut metode LPT atau Belajar, Praktek dan Test. Dengan metode ini, siswa proses belajar dimulai dengan mempelajari materi, dan kemudian dilanjutkan dengan soal latihan, dan kemudian ikuti tes. Output adalah siswa akan mendapatkan nilai, dan nilai yang akan terdaftar dalam laporan.

Menariknya, sistem belajar mandiri yang dikembangkan oleh Pintar Kelas juga dilengkapi dengan fungsi yang memungkinkan pendidikan ekosistem di sekolah untuk belajar perilaku jarak jauh, dengan fitur yang memiliki nama yang sama dari "sekolah". Melalui fitur ini, siswa dapat belajar dari gurunya di sekolah dengan pengalaman pembelajaran yang tepat di sekolah, serta guru.

Sederhananya, platform ini memungkinkan proses belajar di sekolah terus seperti biasa. Di sini guru bisa mengajar di kelas dan berinteraksi dengan murid, siswa dapat bertemu dengan guru dan siswa lainnya, guru dapat memonitor siswa mereka, memberikan catatan melalui papan tulis, tahan ujian saya-rekap dan hasil ujian, untuk memberikan rapor. Hampir semua kegiatan yang biasa dilakukan di sekolah, ini dapat dilakukan melalui platform online. Secara umum, platform ini cocok untuk model pembelajaran jarak jauh di mana siswa belajar dari rumah, dan guru mengajar dari sekolah.

Selain menawarkan melek lengkap dan sistem pembelajaran, platform ini juga dilengkapi TANYA untuk membantu siswa ketika mengalami kesulitan dalam menjawab pertanyaan-pertanyaan. Ada juga produk MASALAH khusus yang didedikasikan untuk membantu siswa dalam mempersiapkan ujian. Cocoklah, untuk belajar di era new normal.

Google Classroom
Dikembangkan oleh Google, platform ini dimaksudkan untuk menyederhanakan, mendistribusikan dan tugas kelas dengan cara virtual, atau tanpa surat-surat. Tujuan utama Google Classroom adalah untuk merampingkan proses berbagi file antara guru dan siswa. Di mana Google Classroom menggabungkan Google Drive untuk pembuatan dan pengiriman tugas, Google Docs, Sheets, dan Slides untuk menulis, Gmail untuk komunikasi, dan Google Calendar untuk penjadwalan.
Siswa dapat diundang untuk bergabung dengan kelas melalui kode pribadi, atau secara otomatis diimpor dari domain sekolah. Setiap kelas membuat folder terpisah di setiap pengguna Drive, di mana siswa dapat mengirimkan pekerjaan yang harus dinilai oleh guru. Jadi, bukannya meninggalkan peran guru dalam proses pembelajaran, platform ini sebaliknya, memfasilitasi tugas guru sebagai guru.

Meski begitu, Google Classroom bukan tanpa kekurangan. Jika berbicara tentang kuis dan tes, platform ini tidak dapat memberikan secara otomatis ke siswa. Meski begitu, Google menyiapkan bentuk Google yang dapat digunakan untuk tes online.
Secara umum, Google Classroom lebih cocok untuk pengalaman belajar daripada campuran program sepenuhnya online. Atau setidaknya itu bisa menjadi solusi sementara ketika sekolah membutuhkan platform untuk menyebarkan pembelajaran jarak jauh.

Zoom
Ketika datang untuk mempertahankan peran guru dalam prses pembelajaran, Zoom mungkin platform lain yang dapat digunakan untuk belajar di era new normal seperti hari ini. Tidak hanya dapat digunakan untuk melakukan konferensi jarak jauh dengan menggabungkan video conferencing, pertemuan online, chatting, kolaborasi mobile. Zoom juga banyak digunakan sebagai media komunikasi jarak jauh., Baik untuk kantor, kampus dan sekolah.
Dibuat oleh Eric Yuan, Zoom sebenarnya telah dirilis sejak 2013, dan dapat diakses melalui website, baik untuk Mac OS, Windows, Linux, iOS, dan Android. Baru pada tahun 2020, sebagai wabah pandemi virus corona, yang tidak hanya menuntut pekerja untuk bekerja dari rumah, tetapi juga mahasiswa yang belajar dari rumah, platform ini populer.

Sebagai media pembelajaran online, Zoom memungkinkan guru dan murid wajah virtual untuk wajah, dan mengadakan proses belajar mengajar. Menariknya, fitur terbaru dari platform bahkan dapat membatu siswa untuk menyalin percakapan selama konferensi dalam bentuk transkrip teks. Ini tentu membantu siswa ketika ada beberapa hal yang tidak terjawab atau ketika Anda ingin merekam hal yang penting.

Namun, dengan menggunakan platform ini tidak selalu membukanya dan belajar. Kedua guru dan siswa harus mendaftar akun menggunakan email sekolah. Kabar baiknya, gratis. alamat kemudian akan diverifikasi oleh Zoom.

Ketika domain sekolah memiliki akses ke Zoom dan Zoom dapat digunakan untuk pertemuan online sampai dengan 100 peserta. Zoom juga memungkinkan pengguna untuk merekam seluruh jadwal konferensi. Memang, hanya video conference 40 menit untuk pertemuan kelompok yang tersedia, namun pengguna dapat mengulang jika dengan durasi terserah.

0 Response to "Belajar Di Era New Normal Butuh Platform Yang Ideal, Ada?"

Post a Comment

Komentar anda sangat kami butuhkan demi berkembangnya blog atau website ini. Silahkan berkomentar di kolom yang telah di sediakan. Terima kasih sudah berkunjung.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel